Wednesday, May 7, 2008

ADAKAH SOLAT KITA DITERIMA...



Solat merupakan ibadah yang diwajibkan oleh ALLAH kepada umat ini yang dikhabarkan dalam banyak ayat dalam Al-Quran antaranya.

“Sesungguhnya Aku ini adalah Allah, tidak ada Tuhan (yang hak) selain Aku, maka sembahlah Aku dan dirikanlah shalat untuk mengingat Aku.”[Thaha 20:14]

Solat juga menjadi pemisah untuk membezakan antara orang yang beriman dengan orang yang musyrik. Maka tidak ada alasan untuk mengelakkan diri dari mengabaikan kewajipan solat kecuali bagi wanita yang ada keuzuran yang dibenarkan oleh syara’.
Solat juga harus dilakukan seperti mana yang diajarkan oleh RasuluLLAH kerana sabdanya.

“Kamu dirikanlah solat sebagaimana kamu melihat aku solat.”[HR Bukhari]

Maksud “lihat” dalam hadis di atas adalah ILMU iaitu seolah-olah ia berbunyi “sebagaimana kamu mengetahui kaedah dan sifat aku solat”[1]

Kerana solat adalah perintah ALLAH, maka tatacara melakukannya juga harus mengikut seperti mana yang dikehendaki-Nya, tidak boleh direka-reka mengikut kehendak sendiri kerana kaedah fiqh menyebut dalam ibadah segalanya haram kecuali ada dalil yang mengharuskannya. Jadi mengetahui segala pergerakan yang RasuluLLAH tunjukan harus kita ketahui dan pelajari sebaik-baiknya.

Persolannya jika segala rukun dan syarat sahnya telah kita penuhi, adakah kita yakin solat kita diterima ALLAH, jika hanya rukun dan tatacara solat diambil kira maka pasti insan yang kucoretkan cara solatnya dalam SEHARIAN BERSAMA TUHAN itu tidak ada kurangnya, walau dilakukan bukan pada waktu masuk solat, bukan secara berjemaah, dilakukan dengan kadar kecepatan seolah-olah ingin menyamai sebuah kereta F1 menukar tayar di pit stop masing-masing. Adakah begini nilainya solat yang RasuluLLAH sarankan agar mengikutinya. Sekali-kali tidak!!!

Solat bukan hanya proses yang mesti berjalan tetapi proses yang mampu menghasilkan produk yang bermutu tinggi dan mahal harganya. Sayangnya seringkali solat itu menjadi aktiviti yang dianggap “janji buat” semata-mata tanpa memikirkan kesan daripada solat itu sendiri.

Solat tidak pernah tinggal, namun khusyuk sering tertinggal bahkan kadang-kadang tidak hadir bersama solat yang dibuat, pelbagai bayangan dan ingatan mula hadir saat takbir mula dilafazkan hingga terkadang sudah rakaat ke berapa pun susah untuk diyakini bilangannya. Bukankah syarat pertama menjadi orang beriman yang berjaya itu adalah khusyuk dalam solatnya.

“Sesungguhnya berjayalah orang-orang yang beriman, (yaitu) orang-orang yang khusyu' dalam sembahyangnya.[Al Mu’minun 23:1,2]


Ku senaraikan beberapa kaedah untuk mendapatkan khusyuk dalam solat, agar sedikit sebanyak dapat kita amalkan bersama..

1) AL-TAFAHHUM- Memahamkan semua bacaan di dalam solat dan menghayati maknanya.

2) AL-TAKZIM- Merasakan kebesaran ALLAH seolah-olah anda berada di hadapan-Nya.

3) AL-HAYBAH- Menghadirkan rasa gerun terhadap kekuasaan ALLAH, dengan demikian rasa hebat terhadap ALLAH akan dapat dihasilkan.

4) AL-RAJAK- Mengharapkan rahmat ALLAH dengan sepenuh harapan bahawa ibadat anda akan dapat diterima.

5) AL- HAYAK- Berasa malu kepada ALLAH kerana kecuaian dalam mengotakan janji kita terhadap-Nya dan kekurangan kita dalam melakukan ibadat terhadap-Nya[2]










Demikian sebahagian kaedah yang mungkin dapat kita biasakan dalam setiap solat-solat kita dengan harapan agar hadirnya khusyuk sebagai tanda kejayaan kita sebagai orang mukmin, hingga solat yang kita lakukan mampu menjadi benteng diri dari melakukan perbuatan-perbuatan yang keji dan mungkar dalam kehidupan seharian sebagaimana firman-Nya.

“…..Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatan- perbuatan) keji dan mungkar….”[Al- Ankabut 29: 45]

Hasil inilah yang kita dambakan dari setiap solat yang kita laksanakan, kerana andai diri masih lagi melakukan perbuatan keji dan mungkar walau saban hari tidak pernah meninggalkan solat lima waktu, dibimbangi ia menjadi tanda solat yang kita buat tidak diterima-Nya.

Kebimbangan itu seharusnya dirasai oleh semua orang lebih-lebih lagi bagi mereka yang mempunyai fikrah Islam yang baik, selalu menginginkan agar Islam menjadi agama yang dihormati, sentiasa berusaha menggerakkan dakwah di tempat masing-masing, maka solat harus diberi perhatian yang serius dan teliti.

Saat membaca artikel-artikel di website saifulislam.com berkenaan individu-individu yang berada dalam barisan penggerak mahupun pendokong kebenaran, yang mana dicemari dengan pelbagai kerosakan dan kemungkaran yang dilakukan menjadi kegusaran dalam diri ini andai ia bakal terkena diri sendiri kelak.
Lantaran itu seharusnya kita kembali menilai dan memuhasabah kembali setiap solat yang kita lakukan adakah benar-benar mampu menjaga diri kita dari godaan dan hasutan syaitan yang tidak pernah mengira sama ada kita di kalangan pendokong kebatilan mahupun kebenaran. Apatah lagi solat merupakan amalan pertama yang akan disoal kelak di hadapan-Nya, jika solatnya diterima maka amalan lain pun akan diterima jua, namun jika solat kita ditolak adakah mungkin segala seruan dakwah ataupun keberadaan kita di sisi penggerak kebenaran boleh menyelamatkan diri dari azab-NYA yang MAHA PEDIH. Moga diri ini yang pertama-tama memikirkannya dan kalian jua begitu.

“….Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang shalat, (yaitu) orang-orang yang lalai dari shalatnya….”[Al-Maauun 107:4,5]

“Jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu', (yaitu) orang-orang yang meyakini, bahwa mereka akan menemui Tuhannya, dan bahwa mereka akan kembali kepada-Nya.”[Al- Baqarah 2:45-46]


Regards
Mohd Halimi Abdul Aziz
2 Jamadil Awal 1429H 03:45a.m.

RUJUKAN:
[1] Mughni al- Muhtaj, Khatib al-Syarbini, 1/210(Cet. Dar al-Fikr)- dari buku Formula Solat Sempurna-Ustaz Zaharuddin Abdul Rahman m/s 2
[2] Formula Solat Sempurna-Ustaz Zaharuddin Abdul Rahman m/s 133



1 comment:

ZAINI_JB said...

Salam...artikel yang menyedarkan dan membuka mata serta hati =)