Sunday, December 20, 2009

MEMORI BERSAMA YUSUF AL-QARADAWI


Luar biasa sekali kehadiran orang ramai ke Masjid Shah Alam pada malam itu, persis kehadiran semasa solat jumaat barangkali atau bahkan lebih lagi, berbondong-bondong manusia ingin melihat dengan mata kepala sendiri sosok seorang insan yang namanya telah dikenali di seantero pelusok bumi,insya ALLAH, namun kehadirannya kali ini ke Malaysia tidak mahu dilepaskan begitu sahaja oleh penduduk bumi Malaysia. Beliau adalah Syeikh Yusuf Al-Qaradawi.

Pelbagai gelagat boleh dilihat menunjukan kesungguhan orang ramai ingin mendengar ceramah yang disampaikan oleh Al-Qaradawi, ada antara mereka datang sejak dari pagi mengikuti perjalanan ceramah Al-Qaradhawi bermula di Putrajaya, ada juga yang sanggup mendukung anak yang masih lagi dalam proses berpantang selepas berkhatan, juga yang datang dari jauh semata-mata untuk melihat Al-Qaradawi dan mendengar ceramahnya. Begitu hebat pengaruh dan aura Al-Qaradawi.

Bagiku Syeikh Yusuf Al-Qaradawi bukan sekadar gah dengan nama yang dimilikinya namun kerana nilai pergorbanan yang ada pada dirinya selama berjuang dan berdakwah, sumbangan yang diberikannya, kesungguhan yang ditunjuknya, buku-buku yang ditulisnya, pemikiran dan kesarjanaan yang dimilikinya membuatkan ramai orang mengenalinya dan ingin bertemu dengannya. Kehadirannya kali ini benar-benar menjadi impian ramai orang yang telah lama mengenalinya lewat buku dan pemikirannya.

Beliau menyampaikan ceramah berkaitan dengan ibrah atau pengajaran yang boleh diambil dalam peristiwa Hijrah Rasul dan para sahabatnya. Antara input yang disampaikannya adalah:

1) Hijrah merupakan titik permulaan terbangunnya masyarakat Islam dari segenap sisi
2) Hijrah mengajar umat agar berstrategi dalam mengatur gerak langkah perjuangan
3) Hijrah membentuk keyakinan diri akan pertolongan ALLAH.
4) Kepentingan berjemaah
5) Peristiwa Hadisul ifki terhadap Aisyah r.a
6) Berjuang dengan sepenuhnya dan selebihnya tawakal pada ALLAH.

Itulah antara bahan-bahan yang disampaikan yang sempat kucatat dan pastinya ada yang terlepas pandang dan tidak sempat dicatat kerana disibukkan dengan aktiviti menangkap dan merakam gambar-gambar Al-Qaradawi dan sekitarnya. Apatah lagi hanya dapat melihatnya melalui skrin besar yang disediakan, bukan berada di saf pertama untuk mendengar ceramahnya, kerana ramai yang lebih awal tiba dan berebut-rebut untuk duduk di saf pertama, harap bukan untuk kali yang pertama dan terakhir seperti itu. Sehingga pengerusi majlis terpaksa meminta untuk jemaah yang penuh sesak dihadapan ke belakang sedikit agar dapat memberi ruang kepada Al- Qaradawi berucap.

Jika dilihat apa yang disampaikan pasti ada yang pernah mendengarnya dari orang lain atau diri sendiri pernah menyampaikannya, namun ada sedikit yang berbeza apabila Al-Qaradawi menyampaikannya, pertama kerana beliau tokoh ulama dan kedua beliau menyampaikan ceramah dalam bahasa Arab. Seronok mendengar bahasa Al-Quran itu dilontarkan oleh Al-Qaradawi, dan terima kasih kepada penterjemah yang padaku cukup jelas menterjemah setiap butir isi ceramah dari Al-Qaradawi termasuk kelantangan suara sekali walaupun tidak selantang Al-Qaradawi.

Setelah berakhirnya ceramah, saat untuk memulakan solat Isyak juga agak terganggu kerana masih ada yang mungkin ingin bersalam atau menangkap gambar sehingga ada petugas meminta jemaah untuk segera masuk ke saf. Kami yang di belakang menunggu lebih kurang 5 minit setelah qamat sebelum memulakan solat Isyak bukan kerana saf depan tidak penuh tapi mungkin kerana saf depan terlalu penuh. Luar biasa.Wallahu’alam apa yang terjadi waktu itu, ini hanya anggapanku.

Akhirnya setelah solat Al-Qaradawi bergambar dengan pemimpin Pakatan Rakyat dan Wakil Masjid Shah Alam di bilik bawah masjid. Pintu-pintu sekitar bilik tersebut dikunci untuk mengelakan serbuan terjadi di kalangan para hadirin kerana mereka menunggu di luar pintu untuk melihat Al-Qaradawi dari dekat setelah gagal semasa mendengar ceramah tadi.

Ternyata diriku sendiri diberi peluang untuk melihat Al-Qaradawi secara dekat secara tidak sengaja, kerana selepas solat dan berjumpa teman-teman yang telah lama tidak jumpa ingin segera pulang, namun tersesat mencari tempat rak selipar hingga akhirnya tiba-tiba Al-Qaradawi keluar dari salah satu pintu berhampiran denganku. Kelihatan orang lain yang berada di sekitar berebut-rebut ingin mengambil gambarnya termasuklah diriku sendiri. AlhamduliLLAH berjaya juga menangkap gambar Al-Qaradawi dari dekat. Nanti akan kupaparkan gambar-gambar sekitar ceramah dan gambar Al-Qaradawi dari dekat yang sempat diambil dalam keadaan berlari-lari, seolah-olah macam wartawan jadinya kerana beliau bukan sekadar selebriti tetapi juga Murobbi.

Moga kehadirannya bukan sekadar untuk ditangkap atau merakam gambarnya tapi bagaimana kita ingin mengambil manfaat dari apa yang disampaikannya dan bagaimana ingin mencontohi gerak langkah perjuangannya.

Wallahu’alam


SALAM MAAL HIJRAH

Mohd Halimi Abdul Aziz
04 Muharram 1431H

Sunday, November 22, 2009

HARI AKHIRAT VS HARI DUNIA


Kadar hari Tuhan, para Malaikat dan ruh-ruh menghadap kepadaTuhan dalam SATU HARI KADARNYA 50,000 TAHUN. (QS. 70 Al Ma’arij 4)


Bertentangan dengan:"Dan mereka meminta kepadamu disegerakan azab, dan Allah sekali kali tidakmenyalahi janjiNya. Dan sesungguhnya satu hari disisi Tuhanmu adalahSEPERTI1000 TAHUN dari apa yang kamu hitung." (QS. 22 Al Hajj 47)

Dia mengatur urusandari langit ke bumi, kemudian naik lagi kepadaNya dalam SATU HARI YANGKADARNYA SERIBU TAHUN. (QS. 32 As Sajdah 5)

Amat ‘keliru’ - satu hari itu itu 50,000 TAHUN pada satu saat, pada masa yang lain pula, SATU HARI ITU IALAHHANYA 1,000 Tahun!!


JAWAPAN:


Mari lihat surah al-Ma’arij, 70:1-4;


(1) سَأَلَ سَائِلٌ بِعَذَابٍ وَاقِعٍ
(2) لِلْكَافِرينَ لَيْسَ لَهُ دَافِعٌ
(3) مِنَ اللَّهِ ذِي الْمَعَارِجِ
(4) تَعْرُجُ الْمَلائِكَةُ وَالرُّوحُ إِلَيْهِ فِي يَوْمٍ كَانَ مِقْدَارُهُ خَمْسِينَ أَلْفَ سَنَةٍ


1. Seseorang telah meminta kedatangan azab yang akan menimpa
2. orang-orang kafir, yang tidak seorangpun dapat menolaknya
3. (yang datang) dari Allah, Yang mempunyai tempat-tempat naik.
4. Malaikat-malaikat dan Jibril naik (menghadap) kepada Tuhan dalam satu masa yang kadarnya limapuluh ribu tahun.


Ayat 1-4 dalam surah al-Ma’arij berlatar belakangkan Hari Akhirat. Satu masa yang bersamaaan dengan 50000 tahun ini merujuk kepada Hari akhirat iaitu hari yang diminta-minta azabnya oleh orang kafir. Ini dapat diketahui dengan merujuk dari ayat 1-4.


Lihat pula surah as-Sajjadah; 32:5.


(5) يُدَبِّرُ الأمْرَ مِنَ السَّمَاءِ إِلَى الأرْضِ ثُمَّ يَعْرُجُ إِلَيْهِ فِي يَوْمٍ كَانَ مِقْدَارُهُ أَلْفَ سَنَةٍ مِمَّا تَعُدُّونَ


Dia mengatur urusan dari langit ke bumi, kemudian (urusan) itu naik kepadaNya dalam satu masa yang kadarnya adalah seribu tahun menurut perhitunganmu (5)


Satu masa yang bersamaan dengan 1000 tahun dalam surah as-Sajjadah pula merujuk kepada masa di dunia kini.

Manakala dengan apa yang wujud dalam surah al-Hajj;22:47


(47) وَيَسْتَعْجِلُونَكَ بِالْعَذَابِ وَلَنْ يُخْلِفَ اللَّهُ وَعْدَهُ وَإِنَّ يَوْمًا عِنْدَ رَبِّكَ كَأَلْفِ سَنَةٍ مِمَّا تَعُدُّونَ


Dan mereka meminta kepadamu agar azab itu disegerakan, padahal Allah sekali-kali tidak akan menyalahi janji-Nya. Sesungguhnya sehari disisi Tuhanmu adalah seperti seribu tahun menurut perhitunganmu (47)


Ayat surah al-Hajj ini menyatakan 1 masa ‘di sisi Tuhanmu (Allah)’ bersamaan dengan 1000 tahun di sisi manusia. Maksudnya satu masa di sisi Allah bersamaan dengan 1000 tahun.

KESIMPULAN:


1) Ayat 1-4 surah al-Ma’arij menerangkan tentang masa di hari Akhirat. satu hari di hari Akhirat bersamaan 50000 tahun


2) Surah as-Sajjadah ayat 5 pula menerangkan tentang hari yang menurut kiraan manusia.


3) Surah al-Hajj ayat 47 pula menunjukkan satu hari di sisi Allah sama dengan 1000 tahun.
Ketiga-tiga situasi ini adalah situasi yang berbeza. Semua ayat merujuk kepada situasi yang berbeza. Maka tiada percanggahan. Mereka yang keliru kerana tidak mengambil kira ayat sebelum ayat 4 surah al-Ma’arij maka mereka tidak mengetahui tentang latar belakang ayat tersebut dan maksud ayat tersebut yang sebenar.


WALLAHU'ALAM


dipetik dari laman http://muslimz87.blog.friendster.com/2006/05/percanggahan-di-dalam-al-quran-jumlah-hari/

Wednesday, September 30, 2009

Puasa Sunat Syawal, Ganti & Ziarah

Oleh
Zaharuddin Abd Rahman
http://www.zaharuddin.net
Puasa sunat Syawal sememangnya amat popular di kalangan masyarakat kita hari ini. Dikesempatan ini saya suka menasihatkan semua yang ingin mengamalkan puasa sunat ini agar berhati-hati dari tipu daya syaitan yang kerap berjaya menjadikan seseorang individu yang berpuasa itu bermegah dan riya' dengan amalannya.

" kau , dah hari ker berapa dah?"

"aku dah 5 hari dah ni"

"esok aku raya (sunat syawal)"
Ini adalah antara kata-kata yang kerap didengari di bulan syawal ini.
Ia menjadi seolah-olah satu budaya untuk berlumba menamatkan puasa enam. Ia agak terpuji tetapi ia dicemari oleh habahan-hebahan yang dibuat tentang bilangan hari puasanya bertujuan melihat 'sapa lebih hebat?'.

Amat dibimbangi, tindakan ini bakal menghilangkan seluruh pahala puasa sunatnya. Kerana ia boleh menjadikan seseorang merasa riya, serta memperdengarkan amalan masing-masing yang sepatutnya di sembunyikan khas untuk Allah.

Ziarah & Puasa Sunat

Saya tidak nafikan ada yang terpaksa memberitahu apabila ada rakan yang ajak makan dan menziarahi rumah rakan. Tatkala itu, ia tidaklah terkeji dan masing-masing bertanggung jawab menjaga niat dan hati masing-masing agar tidak timbul perasaan tersebut.
Puasa sunat ini juga tidak sewajarnya menjadi penghalang menerima jemputan rakan-rakan yang membuat rumah terbuka.

Isu Keutamaan Antara Sunat Syawal & Qadha

Selain itu, satu isu yang kerap ditimbulkan berkenaan hal ini adalah tentang penggabungannya dengan puasa ganti ramadhan dan puasa yang mana satu lebih perlu diutamakan.
Jika ada yang bertanya manakah yang lebih baik di antara puasa sunat syawwal dan puasa qadha?. Jawapannya sudah tentu adalah puasa Qadha. Ini terbukti dari hadis Qudsi yang sohih
وما تقرب إلي عبدي بشيء أحب إلي مما افترضت عليه وما يزال عبدي يتقرب إلي بالنوافل حتى أحبه
Ertinya : "..dan tidaklah hampir kepadaku seorang hambaKu dengan apa juapun, maka yang lebih ku sukai adalah mereka melaksanakan amalan fardhu/wajib ke atas mereka, dan sentiasalah mereka ingin menghampirkan diri mereka kepadaKu dengan mengerjakan amalan sunat sehinggalah aku kasih kepadanya..." (Riwayat Al-Bukhari, no 6021)

Hadis tadi sebagai asas keutamaan, walau bagaimanapun dari sudut praktikal jawapannya mungkin berbeza menurut keadaan diri seseorang.
Maksudnya begini, jika seseorang itu perlu Qadha puasanya selama 30, berpuluh atau berbelas hari (kerana nifas atau haid yang lama di bulan Ramadan sebagai contoh) dan tubuhnya juga sihat dan di yakini masih kuat. Eloklah ia mengerjakan puasa sunat Syawwal terlebih dahulu di ketika itu . Ini adalah kerana waktu sunnat puasa Syawwal yang singkat berbanding Qadha (sepanjang tahun).
Bagaimanapun harus di ingat, walaupun waktu bagi puasa Qadha adalah panjang, kita tetap tidak pasti adakah kita mampu sampai ke tarikh itu atau ajal menjelang dahulu.
Seseorang yang mati sebelum mengganti puasa Ramadannya tetapi sudah berpuasa sunat Syawwal akan pasti bermasalah kerana ia dikira masih berhutang dengan Allah SWT.
Bagaimanapun seseorang yang mati setelah berjaya menggantikan puasanya tetapi tidak sempat berpuasa sunat Syawwal, pastinya tiada sebarang masalah pun, malah mungkin ia juga mungkin boleh mendapat pahala sunat syawal itu sekali. Berdasarkan sabda Nabi SAW
‏إن الله كتب الحسنات والسيئات ثم بين ذلك فمن هم بحسنة فلم يعملها كتبها الله له عنده حسنة كاملة فإن هو هم بها فعملها كتبها الله له عنده عشر حسنات إلى سبع مائة ضعف إلى أضعاف كثيرة ومن هم بسيئة فلم يعملها كتبها الله له عنده حسنة كاملة فإن هو هم بها فعملها كتبها الله له سيئة واحدة
Ertinya " ... barangsiapa yang beringinan melakukan kebaikan tetapi tidak melakukannya, telah di tuliskan oleh Allah baginya pahala penuh, maka jika ia beringinan dan kemudian melakukannya, di tuliskan 10 pahala sehingga 700 kali ganda.." ( Riwayat Al-Bukhari, no 6010)
Kita harus memahami bahawa darjat puasa Qadha adalah lebih tinggi dan tanggungjawab bagi menunaikannya adalah jauh lebih besar dari sunat Syawwal, ini kerana puasa qadha adalah puasa wajib dan merupakan ‘hutang' ibadah dengan Allah berbanding puasa syawwal yang hanyalah sebagai tambahan pahala.

Isu Gabung Sunat & Qadha

Isu menggabungkan puasa qadha dan syawal sememangnya amat popular, pandangan ringkas saya adalah seperti berikut :-
Tidak elok untuk menggabungkan kedua-duanya bagi mereka yang mampu (dari sudut kesihatan tubuh dan lain-lain) untuk memisahkannya. Ini kerana sepengetahuan saya tiada dalil yang specifik membuktikan Nabi SAW pernah melakukannya atau menganjurkan kepada para sahabat untuk menggabungkannya.
Apabila Nabi, sahabat dan salaf soleh tidak melakukannya maka pastinya ia bukanlah amalan yang terpilih dan terbaik kerana pilihan Nabi SAW dan para sahabat selamanya adalah yang terbaik.
Malah terdapat juga hujjah-hujjah yang menyebabkan pandangan yang yang mengharuskan penggabungan ‘qadha dan ganti' itu dipersoalkan, iaitu :-

1. Jika seseorang mengatakan boleh gabung puasa qadha (yang wajib) dengan puasa syawwal (yang sunat) maka sudah tentu selepas ini timbul pula individu yang cuba menggabungkan solat wajib dengan solat sunat, seperti gabungan solat isyak dengan terawih, atau subuh dengan ‘tahiyyatul masjid' atau dengan solat sunat fajar, atau solat jumaat dengan solat sunat ‘tahiyyatul masjid'. Maka ini pasti menyebabkan masalah lain timbul dalam ibadah wajib termasuk rekaan-rekaan pelik seperti solat fardhu subuh campur istikharah dan lain-lain.

2. Menurut Prof. Dr Syeikh Abd Malik as-Sa'dy (ex-Lajnah Fatwa Iraq) dan Prof Dr Mohd ‘Uqlah el-Ibrahim (Jordan) mereka berpendapat bahawa amalan wajib tidak boleh digabungkan dengan apa-apa amalan wajib atau sunat lain, kerana amalan wajib memerlukan tumpuan khusus yang tidak berbelah bahagi semasa pelaksanaannya dan ia perlu bagi mengangkat tuntutan kewajibannya. Justeru, tindakan menggabungkan ini pasti mengurangkan kesempurnaan hamba dalam menunaikan tuntutan wajib mereka. Wallahu a'lam.

3. Tindakan A'isyah r.a yang melewatkan Qadha pula boleh di jadikan hujjah bahawa beliau mengasingkan kedua-dua puasa Qadha dan Syawwal. Maka inilah yang terpilih sepatutnya. (tidak gabungkan kerana Aisyah r.a tidak menggabungkannya) . Aisyah menyebut :
كأن يكون عليّ الصيام من شهر رمضان فما أقضيه حتى يجئ شعبان
Ertinya : Kewajiban ke atasku untuk puasa (Qadha) dari puasa Ramdhan, tidaklah aku menggantinya sehingga datang sya'ban" ( Riwayat Muslim, no 101)

4. Amalan wajib (qadha) memerlukan niat yang ‘jazam' (tepat dan pasti) maka tindakan mengabungkan ia dengan niat puasa sunat mungkin boleh merosakkannya kepastiannya. Kerana itulah ulama yang mengizinkannya mencadangkan agar diniat puasa qadha sahaja, adapun syawwal itu dipendam sahaja dengan harapan Allah menerimanya.
Bagaimanapun, ulama yang mencadangkan ini jelas menyatakan bahawa tindakan menggabungkannya tetap mengurangkan pahala sunat syawwal ini kerana tidak diniat dan tidak dilakukan sepenuhnya (Hasyiah As-Syarqawi ‘ala al-Tahrir, Syeikh Zakaria Al-Ansary, 1/427; naqal dari Min Ahsanil Kalam Fil Fatawa, Atiyyah Saqr, 2/23)

5. Malah ada pula yang berhujjah bahawa amalan sunat tidak boleh ditunaikan sebelum amalan fardu. Demikian menurut Syeikh Abu Raghib al-Asfahani, Syeikh Ihsan Muhammad 'Aayish al-'Utaibi dan juga di sebutkan oleh Dr Yusof Al-Qaradawi di dalam kitabnya Fiqh Awalwiyyat. Ini ada asasnya kerana berdasarkan hadith Nabi SAW
من صام رمضان ثم أتبعه ستاً من شوال فكأنما صام الدهر
Ertinya: "Barangsiapa telah berpuasa Ramadan kemudian diikuti dengan 6 hari dari dari Syawwal (puasa) maka ia adalah seperti (pahala) puasa ad-Dahr (setahun)" (Riwayat Al-Bukhari, no 6502).

6. Kita dapat melihat penggunaan ‘fe'il madhi' iaitu ‘past tense' bagi puasa Ramadan, mungkin sahaja boleh membawa makna sesiapa yang belum lengkap puasa Ramadannya perlulah melengkapkan dahulu, kemudian barulah mereka layak bagi mendapat peruntukan pahala sunat Syawwal.

7. Hujjah ulama yang mengharuskannya adalah hadith
" Sesungguhnya amalan itu berdasarkan kepada niat, dan bagi seseorang apa yang diniatkan." (Riwayat Bukhari, no 1, 1/12)
Ia dilihat agak umum, memang benar apa yang diniatkan adalah penting, tetapi niat mempunyai kaedah dan cara-caranya bagi diterima, contohnya seperti niat solat yang di cadangkan di dalam mazhab Syafie dimulakan semasa lafaz takbiratul ihram di sebut, jika tidak niat itu tidak dikira. (Rujuk Al-umm, hlm 78, cet Baytul Afkar; Rawdhah At-Tolibin, An-Nawawi, cet Baytul Afkar, hlm 103).
Justeru, niat juga ada displinnya dan tidak boleh di buat sesuka hati di dalam ibadah.
Kesimpulan
Kesimpulan dalam yang mengutarakan perbincangan yang terbatas ini : Elok sangat tidak digabungkan dan elok sangat didahulukan yang wajib (qadha) daripada sunat (syawwal);
Pandangan yang membolehkan saya anggap sebagai rukhsah "keringanan" bagi mereka yang mempunyai kesukaran kerana uzur dan tidak mampu untuk mengasingkannya. Antara ulama yang membolehkan untuk menggabungkannya adalah beberapa ulama dari mazhab Syafie (Mughni al-Muhtaj, 1/602), Assembly of Muslim Jurists in America (AMJA), Syeikh Atiyyah Saqar, panelis fiqh Islam online.net dan beberapa yang lain.

Sekian

Zaharuddin Abd Rahman
http://www.zaharuddin.net/

25 Oktober 2006
(Diedit semula pada 3 Syawal 1428 H = 15 Oktober 2007)
TERBIT SEMULA : 8 OKTOBER 2008 ( 9 Syawal 1429 H)
p/s : Anda bebas untuk tidak menyetujui kesimpulan saya dalam tulisan ini. Bagaimanapuan, pihak saya tidak mengalu-alukan sebarang perdebatan dan hujah balas dalam ruangan komen. Saya meraikan setiap pandangan tanpa menyalahkan mana-mana pihak

Thursday, September 17, 2009

SALAM EIDULFITRI KEPADA SEMUA


MOHON MAAF ATAS SEGALANYA
TAQABBALLAHU MINNA WA MINKUM
MOGA BERTEMU LAGI DI RAMADHAN AKAN DATANG
INSYA ALLAH, AMEEN
DARIPADA: HALIMI SEKELUARGA

Wednesday, September 9, 2009

MALAM BERTUAH ITU KEMBALI LAGI




Keutamaan Lailatul Qadar


Mengenai pengertian lailatul qadar, para ulama ada beberapa versi pendapat. Ada yang mengatakan bahwa malam lailatul qadr adalah malam kemuliaan. Ada pula yang mengatakan bahwa lailatul qadar adalah malam yang penuh sesak karena ketika itu banyak malaikat turun ke dunia. Ada pula yang mengatakan bahwa malam tersebut adalah malam penetapan takdir. Selain itu, ada pula yang mengatakan bahwa lailatul qadar dinamakan demikian karena pada malam tersebut turun kitab yang mulia, turun rahmat dan turun malaikat yang mulia.[1] Semua makna lailatul qadar yang sudah disebutkan ini adalah benar.


Adapun keutamaan lailatul qadar adalah:


Pertama, lailatul qadar adalah malam yang penuh keberkahan (bertambahnya kebaikan). Allah Ta’ala berfirman,
إِنَّا أَنْزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةٍ مُبَارَكَةٍ إِنَّا كُنَّا مُنْذِرِينَ , فِيهَا يُفْرَقُ كُلُّ أَمْرٍ حَكِيمٍ


“Sesungguhnya Kami menurunkannya (Al Qur’an) pada suatu malam yang diberkahi. dan sesungguhnya Kami-lah yang memberi peringatan. Pada malam itu dijelaskan segala urusan yang penuh hikmah.” (QS. Ad Dukhan: 3-4).


Malam yang diberkahi dalam ayat ini adalah malam lailatul qadar sebagaimana ditafsirkan pada surat Al Qadar. Allah Ta’ala berfirman,
إِنَّا أَنْزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ


“Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Quran) pada malam kemuliaan.” (QS. Al Qadar: 1)


Keberkahan dan kemuliaan yang dimaksud disebutkan dalam ayat selanjutnya,
لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ , تَنَزَّلُ الْمَلَائِكَةُ وَالرُّوحُ فِيهَا بِإِذْنِ رَبِّهِمْ مِنْ كُلِّ أَمْرٍ , سَلَامٌ هِيَ حَتَّى مَطْلَعِ الْفَجْر


“Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar.” (QS. Al Qadar: 3-5).


Sebagaimana kata Abu Hurairah, malaikat akan turun pada malam lailatul qadar dengan jumlah tak terhingga.[2]


Malaikat akan turun membawa kebaikan dan keberkahan sampai terbitnya waktu fajar.[3]


Kedua, lailatul qadar lebih baik dari 1000 bulan. An Nakho’i mengatakan, “Amalan di lailatul qadar lebih baik dari amalan di 1000 bulan.”[4]


Mujahid dan Qotadah berpendapat bahwa yang dimaksud dengan lebih baik dari seribu bulan adalah shalat dan amalan pada lailatul qadar lebih baik dari shalat dan puasa di 1000 bulan yang tidak terdapat lailatul qadar.[5]


Ketiga, menghidupkan malam lailatul qadar dengan shalat akan mendapatkan pengampunan dosa. Dari Abu Hurairah, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
مَنْ قَامَ لَيْلَةَ الْقَدْرِ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ


“Barangsiapa melaksanakan shalat pada malam lailatul qadar karena iman dan mengharap pahala dari Allah, maka dosa-dosanya yang telah lalu akan diampuni.”[6]


Bilakah Lailatul Qadar Terjadi? Lailatul Qadar itu terjadi pada sepuluh malam terakhir di bulan Ramadhan, sebagaimana sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,
تَحَرَّوْا لَيْلَةَ الْقَدْرِ فِى الْعَشْرِ الأَوَاخِرِ مِنْ رَمَضَانَ


“Carilah lailatul qadar pada sepuluh malam terakhir dari bulan Ramadhan.”[7]


Terjadinya lailatul qadar di malam-malam ganjil itu lebih memungkinkan daripada malam-malam genap, sebagaimana sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,
تَحَرَّوْا لَيْلَةَ الْقَدْرِ فِى الْوِتْرِ مِنَ الْعَشْرِ الأَوَاخِرِ مِنْ رَمَضَانَ


“Carilah lailatul qadar di malam ganjil dari sepuluh malam terakhir di bulan Ramadhan.”[8]


Lalu bilakah tarikh pasti lailatul qadar terjadi? Ibnu Hajar Al Asqolani telah menyebutkan empat puluhan pendapat ulama dalam masalah ini. Namun pendapat yang paling kuat dari berbagai pendapat yang ada sebagaimana dikatakan oleh beliau adalah lailatul qadar itu terjadi pada malam ganjil dari sepuluh malam terakhir bulan Ramadhan dan waktunya berpindah-pindah dari tahun ke tahun[9].


Mungkin pada tahun tertentu terjadi pada malam kedua puluh tujuh atau mungkin juga pada tahun yang berikutnya terjadi pada malam kedua puluh lima, itu semua tergantung kehendak dan hikmah Allah Ta’ala. Hal ini dikuatkan oleh sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam,
الْتَمِسُوهَا فِى الْعَشْرِ الأَوَاخِرِ مِنْ رَمَضَانَ لَيْلَةَ الْقَدْرِ فِى تَاسِعَةٍ تَبْقَى ، فِى سَابِعَةٍ تَبْقَى ، فِى خَامِسَةٍ تَبْقَى


“Carilah lailatul qadar di sepuluh malam terakhir dari bulan Ramadhan pada sembilan, tujuh, dan lima malam yang tersisa.” [10]


Para ulama mengatakan bahwa hikmah Allah menyembunyikan pengetahuan tanggal pasti terjadinya lailatul qadar adalah agar orang bersemangat untuk mencarinya. Hal ini berbeda jika lailatul qadar sudah ditentukan tanggal pastinya, justru nanti malah orang-orang akan bermalas-malasan.[11]


Do’a di Malam Lailatul Qadar


Sangat dianjurkan untuk memperbanyak do’a pada lailatul qadar, lebih-lebih do’a yang dianjurkan oleh suri tauladan kita –Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam- sebagaimana terdapat dalam hadits dari Aisyah. Beliau radhiyallahu ‘anha berkata,
قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَرَأَيْتَ إِنْ عَلِمْتُ أَىُّ لَيْلَةٍ لَيْلَةُ الْقَدْرِ مَا أَقُولُ فِيهَا قَالَ « قُولِى اللَّهُمَّ إِنَّكَ عَفُوٌّ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّى »


”Katakan padaku wahai Rasulullah, apa pendapatmu, jika aku mengetahui suatu malam adalah lailatul qadar. Apa yang aku katakan di dalamnya?” Beliau menjawab,”Katakanlah: ‘Allahumma innaka ‘afuwwun tuhibbul ‘afwa fa’fu anni’ (Ya Allah sesungguhnya Engkau Maha Pemaaf yang menyukai permintaan maaf, maafkanlah aku).”[12]


Tanda Malam Lailatul Qadar

Pertama, udara dan angin sekitar terasa tenang. Sebagaimana dari Ibnu Abbas, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
لَيْلَةُ القَدَرِ لَيْلَةٌ سَمْحَةٌ طَلَقَةٌ لَا حَارَةً وَلَا بَارِدَةً تُصْبِحُ الشَمْسُ صَبِيْحَتُهَا ضَعِيْفَةٌ حَمْرَاء


“Lailatul qadar adalah malam yang penuh kelembutan, cerah, tidak begitu panas, juga tidak begitu dingin, pada pagi hari matahari bersinar lemah dan nampak kemerah-merahan.”[13]


Kedua, malaikat turun dengan membawa ketenangan sehingga manusia merasakan ketenangan tersebut dan merasakan kelezatan dalam beribadah yang tidak didapatkan pada hari-hari yang lain.
Ketiga, manusia dapat melihat malam ini dalam mimpinya sebagaimana terjadi pada sebagian sahabat.
Keempat, matahari akan terbit pada pagi harinya dalam keadaan jernih, tidak ada sinar. Dari Abi bin Ka’ab bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ”Shubuh hari dari malam lailatul qadar matahari terbit tanpa sinar, seolah-olah mirip bejana hingga matahari itu naik.”[14] [15]


Bagaimana Seorang Muslim Menghidupkan Malam Lailatul Qadar?


Lailatul qadar adalah malam yang penuh berkah. Barangsiapa yang terluput dari lailatul qadar, maka dia telah terluput dari seluruh kebaikan. Sungguh merugi seseorang yang luput dari malam tersebut. Seharusnya setiap muslim mengecamkan baik-baik sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,
فِيهِ لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ مَنْ حُرِمَ خَيْرَهَا فَقَدْ حُرِمَ


“Di bulan Ramadhan ini terdapat lailatul qadar yang lebih baik dari 1000 bulan. Barangsiapa diharamkan dari memperoleh kebaikan di dalamnya, maka dia akan luput dari seluruh kebaikan.”[16]


Oleh karena itu, sudah sepantasnya seorang muslim lebih giat beribadah ketika itu dengan dasar iman dan tamak akan pahala melimpah di sisi Allah. Seharusnya dia dapat mencontoh Nabinya yang giat ibadah pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan. ‘Aisyah menceritakan,
كَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَجْتَهِدُ فِى الْعَشْرِ الأَوَاخِرِ مَا لاَ يَجْتَهِدُ فِى غَيْرِهِ.


“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sangat bersungguh-sungguh pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan melebihi kesungguhan beliau di waktu yang lainnya.”[17]


Seharusnya setiap muslim dapat memperbanyak ibadahnya ketika itu, menjauhi istri-istrinya dari berjima’ dan membangunkan keluarga untuk melakukan ketaatan pada malam tersebut. ‘Aisyah mengatakan,
كَانَ النَّبِىُّ - صلى الله عليه وسلم - إِذَا دَخَلَ الْعَشْرُ شَدَّ مِئْزَرَهُ ، وَأَحْيَا لَيْلَهُ ، وَأَيْقَظَ أَهْلَهُ


“Apabila Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memasuki sepuluh hari terakhir (bulan Ramadhan), beliau mengencangkan sarungnya (untuk menjauhi para istri beliau dari berjima’[18]), menghidupkan malam-malam tersebut dan membangunkan keluarganya.”[19]


Sufyan Ats Tsauri mengatakan, “Aku sangat senang jika memasuki sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan untuk bertahajud di malam hari dan giat ibadah pada malam-malam tersebut.” Sufyan pun mengajak keluarga dan anak-anaknya untuk melaksanakan shalat jika mereka mampu.[20]


Adapun yang dimaksudkan dengan menghidupkan malam lailatul qadar adalah menghidupkan kebanyakan malam dengan ibadah dan bukan seluruh malam, Pendapat ini dipilih oleh sebagian ulama Syafi’iyah.[21]


Menghidupkan malam lailatul qadar pun bukan hanya dengan shalat, bisa pula dengan dzikir dan tilawah Al Qur’an.[22]


Namun amalan shalat lebih utama dari amalan lainnya di malam lailatul qadar berdasarkan hadits, “Barangsiapa melaksanakan shalat pada malam lailatul qadar karena iman dan mengharap pahala dari Allah, maka dosa-dosanya yang telah lalu akan diampuni.”[23]



Bagaimana Wanita Haidh Menghidupkan Malam Lailatul Qadar?


Juwaibir pernah mengatakan bahwa dia pernah bertanya pada Adh Dhohak, “Bagaimana pendapatmu dengan wanita nifas, haidh, musafir dan orang yang tidur (namun hatinya dalam keadaan berdzikir), apakah mereka bisa mendapatkan bagian dari lailatul qadar?” Adh Dhohak pun menjawab, “Iya, mereka tetap bisa mendapatkan bagian. Siapa saja yang Allah terima amalannya, dia akan mendapatkan bagian malam tersebut.”[24]


Dari riwayat ini menunjukkan bahwa wanita haidh, nifas dan musafir tetap bisa mendapatkan bagian lailatul qadar. Namun karena wanita haidh dan nifas tidak boleh melaksanakan shalat ketika kondisi seperti itu, maka dia boleh melakukan amalan ketaatan lainnya. Yang dapat wanita haidh lakukan ketika itu adalah,


1. Membaca Al Qur’an tanpa menyentuh mushaf.[25]


2. Berdzikir dengan memperbanyak bacaan tasbih (subhanallah), tahlil (laa ilaha illallah), tahmid (alhamdulillah) dan dzikir lainnya.


3. Memperbanyak istighfar.


4. Memperbanyak do’a.[26]



Beri’tikaf Demi Menanti Lailatul Qadar

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa beri’tikaf pada sepuluh hari terakhir di bulan Ramadhan sampai Allah mewafatkan beliau. Inilah penuturan ‘Aisyah.[27] Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam beri’tikaf pada sepuluh hari terakhir dengan tujuan untuk mendapatkan malam lailatul qadar, untuk menghilangkan dari segala kesibukan dunia, sehingga mudah bermunajat dengan Rabbnya, banyak berdo’a dan banyak berdzikir ketika itu.[28]


Beberapa hal yang bisa diperhatikan ketika ingin beri’tikaf.


Pertama, i’tikaf harus dilakukan di masjid dan boleh di masjid mana saja. I’tikaf disyari’atkan dilaksanakan di masjid berdasarkan firman Allah Ta’ala,
وَلَا تُبَاشِرُوهُنَّ وَأَنْتُمْ عَاكِفُونَ فِي الْمَسَاجِدِ


“(Tetapi) janganlah kamu campuri mereka itu, sedang kamu beri'tikaf dalam masjid”(QS. Al Baqarah: 187).


Demikian juga dikarenakan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam begitu juga istri-istri beliau melakukannya di masjid, dan tidak pernah di rumah sama sekali.


Menurut kebanyakan ulama, i’tikaf disyari’atkan di semua masjid karena keumuman firman Allah di atas (yang artinya) “Sedang kamu beri'tikaf dalam masjid”. Adapun hadits marfu’ dari Hudzaifah yang mengatakan, ”Tidak ada i’tikaf kecuali pada tiga masjid yaitu masjidil harom, masjid nabawi dan masjidil aqsho”. Perlu diketahui, hadits ini masih diperselisihkan statusnya, apakah marfu’ (sabda Nabi) atau mauquf (perkataan sahabat).


Kedua, wanita juga boleh beri’tikaf sebagaimana Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengizinkan istri beliau untuk beri’tikaf. Namun wanita boleh beri’tikaf di sini harus memenuhi 2 syarat:

(1) Diizinkan oleh suami dan (2) Tidak menimbulkan fitnah (masalah bagi laki-laki).


Ketiga, yang membatalkan i’tikaf adalah:

(1) Keluar masjid tanpa alasan syar’i atau tanpa ada keperluan yang mubah yang mendesak (misalnya untuk mencari makan, mandi junub , yang hanya bisa dilakukan di luar masjid),

(2) Jima’ (bersetubuh) dengan istri berdasarkan Surat Al Baqarah : 187 di atas.


Keempat, hal-hal yang dibolehkan ketika beri’tikaf di antaranya:

(1) Keluar masjid disebabkan ada hajat seperti keluar untuk makan, minum, dan hajat lain yang tidak bisa dilakukan di dalam masjid.

(2) Melakukan hal-hal mubah seperti bercakap-cakap dengan orang lain.

(3) Istri mengunjungi suami yang beri’tikaf dan berdua-duaan dengannya.

(4) Mandi dan berwudhu di masjid.

(5) Membawa kasur untuk tidur di masjid.


Kelima, jika ingin beri’tikaf selama 10 hari terakhir bulan Ramadhan, maka seorang yang beri’tikaf mulai memasuki masjid setelah shalat Shubuh pada hari ke-21 (sebagaimana yang dilakukan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam) dan keluar setelah shalat shubuh pada hari ‘Idul Fithri menuju lapangan.


Keenam, hendaknya ketika beri’tikaf, sibukkanlah diri dengan melakukan ketaatan seperti berdo’a, dzikir, bershalawat pada Nabi, mengkaji Al Qur’an dan mengkaji hadits. Dan dimakruhkan menyibukkan diri dengan perkataan dan perbuatan yang tidak bermanfaat. [29]


Semoga Allah memudahkan kita menghidupkan hari-hari terakhir di bulan Ramadhan dengan amalan ketaatan.


Penulis: Muhammad Abduh Tuasikal



Footnote:
[1] Periksa Zaadul Maysir, 6/177, Ibnul Jauziy, Mawqi’ At Tafaasir, Asy Syamilah
[2] Periksa Zaadul Maysir, 6/179
[3] -idem-, 6/180
[4] Lihat Latho-if Al Ma’arif, hal. 341, Ibnu Rajab Al Hambali, Al Maktab Al Islamiy, cetakan pertama, 1428 H.
[5] Periksa Zaadul Maysir, 6/179
[6] HR. Bukhari no. 1901.
[7] HR. Bukhari no. 2020 dan Muslim no. 1169
[8] HR. Bukhari no. 2017
[9] Lihat Fathul Baari, 6/306, Mawqi’ Al Islam Asy Syamilah.
[10] HR. Bukhari no. 2021
[11] -idem-
[12] HR. Tirmidzi dan Ibnu Majah. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih. Adapun tambahan kata “kariim” setelah “Allahumma innaka ‘afuwwun ...” tidak terdapat satu dalam manuskrip pun. Lihat Tarooju’at no. 25.
[13] HR. Ath Thoyalisi. Haytsami mengatakan periwayatnya adalah tsiqoh /terpercaya
[14] HR. Muslim no. 1174
[15] Lihat pembahasan di Shahih Fiqih Sunnah, 2/149-150, Abu Malik, Maktabah At Taufiqiyyah.
[16] HR. Ahmad. Syaikh Syu’aib Al Arnauth mengatakan bahwa hadits ini shahih.
[17] HR. Muslim no. 1175
[18] Lihat tafsiran ini di Latho-if Al Ma’arif, hal. 332
[19] HR. Bukhari no. 2024 dan Muslim no. 1174
[20] Latho-if Al Ma’arif, hal. 331
[21] Lihat Latho-if Al Ma’arif, hal. 329
[22] Lihat ‘Aunul Ma’bud, 3/313, Mawqi’ Al Islam, Asy Syamilah
[23] HR. Bukhari no. 1901.
[24] Latho-if Al Ma’arif, hal. 331
[25] Dalam at Tamhid (17/397, Syamilah), Ibnu Abdil Barr berkata, “Para pakar fiqh dari berbagai kota baik Madinah, Iraq dan Syam tidak berselisih pendapat bahwa mushaf tidaklah boleh disentuh melainkan oleh orang yang suci dalam artian berwudhu. Inilah pendapat Imam Malik, Syafii, Abu Hanifah, Sufyan ats Tsauri, al Auzai, Ahmad bin Hanbal, Ishaq bin Rahuyah, Abu Tsaur dan Abu Ubaid. Merekalah para pakar fiqh dan hadits di masanya.
[26] Lihat pembahasan di “Al Islam Su-al wa Jawab” pada link http://www.islam-qa.com/ar/ref/26753
[27] HR. Bukhari no. 2026 dan Muslim 1172.
[28] Latho-if Al Ma’arif, hal. 338
[29] Pembahasan i’tikaf ini disarikan dari Shahih Fiqih Sunnah, 2/150-158


p/s: SELAMAT BERIBADAH KEPADA SEMUA. MOGA ALLAH TERIMA SEGALA AMAL-AMAL KITA.AMEEN..


20 RAMADHAN 1430H

Thursday, August 27, 2009

MEMERDEKAKAN RAMADHAN



Ramadhan semakin menuju separuh masanya yang pertama, dan alhamduliLLAH kita masih diberi kesempatan meneruskan ibadah puasa sehingga hari ini. Pastinya kebanyakan kita dah hafal ayat tentang puasa dalam Al-Quran, kerana saban tahun diulang-ulang ayat yang sama, jangan sampai dah berpuluh tahun puasa masih belum jumpa ayat tersebut, kerana kita inginkan kefahaman kita tentang puasa lebih baik dari sebelumnya, bukan sekadar ikutan lagi tapi dengan keinginan yang hadir dengan kefahaman yang lebih baik tahun ini.Ameen

Apa kaitannya merdeka dengan ramadhan?

Kebetulan tahun ini hari kemerdekaan disambut dalam bulan ramadhan, itulah kaitannya, sekadar ingin meminjam istilah merdeka untuk diaplikasikan dalam bulan ramadhan, juga agar tidak perlu menulis dua entry untuk dua tajuk, save masa (baca: alasan je nie)

Istilah merdeka mempunyai definisi yang pelbagai bergantung kepada siapa kita bertanya.

“Merdeka itu kebebasan melakukan apa sahaja” kata-kata seorang pelumba tidak terlatih di jalan biasa.

“Merdeka itu tanda Negara bebas dari penjajah asing!!” penuh bersemangat seorang pejuang bangsa mengucapkannya

“Merdeka itu bebas dari ideologi, sosial dan peribadi penjajah” tazkirah seorang ustaz di sebuah masjid kampung yang penuh dengan generasi akhir umur.

Apa pula jawapan kita andai ditanya soalan yang sama, bergantung pada tahap kefahaman kita dan bagaimana kita melihat merdeka itu sendiri. Terpulang pada diri masing-masing bagaimana nak menjawabnya.

Menjelang ramadhan yang masih awal ini, perlu juga rasanya dimerdekakan ramadhan dari segala unsur-unsur yang boleh merosakkannya. Bulan yang penuh keberkahan ini pastinya tidak wajar kita merosakkannya. Bahkan banyak hadis menyatakan akan kelebihan ramadhan antaranya.

"Telah datang kepada kalian bulan Ramadan. Bulan keberkahan yang Allah wajibkan kepada puasa di dalamnya. Dalam bulan ini pintu-pintu surga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup, setan-setan dibelenggu. Di dalamnya ada satu malam yang lebih baik dari seribu bulan. Barangsiapa yang tidak mendapat kebaikan di dalamnya, maka ia telah luput dari banyak kebaikan." (H.R. Ahmad)

Seharusnya kita memanfaatkan bulan ramadhan ini untuk menilai kembali ibadah kita, menambah kembali kefahaman kita tentang puasa dan agama dan memperbaiki akhlak kita dalam bulan yang mulia ini. Jangan biarkan kesibukan kita menghalang kita menambah amal dan iman kerana ia mungkin ramadhan kita yang terakhir. Begitu juga kita tidak ingin puasa kali ini hanya sekadar menahan lapar dan dahaga semata-mata. Begitulah Quran mengungkapkan kalimah “La’ala” iaitu “mudah-mudahan” sebagai peluang untuk kita meraih taqwa ataupun tidak. The choice is in your hand.

Demikian kita melihat walau berada di bulan mulia yang mana dikhabarkan syaitan-syaitan telah dibelenggu, namun masih ada kemungkaran yang terjadi. Adakah masih ada syaitan yang terlepas atau diri sudah ditransform bersifat seperti syaitan. Nauzubilah

Lihatlah di dalam berita-berita yang menulis tentang jenayah yang masih berlaku di bulan ramadhan ini, ia agak menyedihkan juga memalukan kita sebagai umat Islam.
Begitu juga kita sendiri harus berhati-hati kerana walaupun tidak melakukan jenayah namun terkadang ada kesilapan yang kita buat.

Berapa ramai yang sukar menjaga pandangan matanya di pasar ramadhan

Berapa ramai yang masih berdua-duaan sesama bukan mahram di tengah kesunyian mahupun kesibukan kota dan kampung

Berapa ramai yang mengabaikan bangun sahur dengan sengaja

Berapa ramai yang ghairah membeli berpuluh juadah makanan untuk seorang

Berapa ramai yang melantak berpinggan-pinggan saat berbuka

Berapa ramai yang segera menunaikan solat maghrib setelah berbuka

Berapa ramai yang menghidupkan malam ramadhannya dengan ibadah

Tidak perlu dijawab kerana yang lebih penting untuk dinilai adalah diri kita sendiri, demikian kita sering melihat kesalahan orang lain, sebenarnya kita membuka kesalahan diri kita sendiri dengan melupakan kesilapan yang kita buat.

Mudah-mudah kalimah taqwa itu masih dapat kita usahakan di sela waktu yang masih diberi Tuhan, bimbang saat itu tidak kembali lagi. Maafkan segala salah silap andai ada yang tersalah kata dan bicara. Ini hanya peringatan buat diri agar lebih menghargai peluang yang diberi.Ameen

Salam kemerdekaan ke 52 buat negaraku yang tercinta

Ayuh kita Memerdekakan Ramadhan kita kali ini.

MERDEKA!!!!! 3X

“Wahai orang-orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang yang dahulu daripada kamu, mudah-mudahan kamu bertaqwa”[2:183]

Ameen ya rabbal a’lameen

Regards
Mohd Halimi Abdul Aziz
7 Ramadhan 1430H



Wednesday, August 19, 2009

MADRASAH RAMADHAN KEMBALI LAGI


TEGARKAN DIRI DI JALAN-NYA
TULUSKAN HATI MEMOHON MAGHFIRAH-NYA
FASIHKAN LIDAH DENGAN KALIMAH-NYA
HIASI DIRI DENGAN AKHLAQ-NYA
MENIKMATI HARI-HARI YANG DIBERKATI
PENDUDUK LANGIT DAN BUMI
MARHABAN YA RAMADHAN

Monday, August 10, 2009

SUKARNYA MENJAGA KATA DAN PERASAAN




Saban hari kita akan senantiasa berkomunikasi antara satu sama lain, pelbagai topik dan isu dapat dibicarakan, cuma kali ini ingin ku bicarakan perihal menjaga kata dan perasaan di kalangan lelaki dan wanita khususnya bagi mereka yang di istilahkan sebagai kawan atau sahabat semata. Pabila bercakap pastinya keluar kata-kata yang pelbagai dan juga perasaan yang lahir.


Antara kata-kata dan perasaan itu ada kecenderungan yang berbeza bagi lelaki dan wanita. Pada ku kata-kata itu lebih cenderung pada lelaki dan perasaan itu pada wanita, bukan bermaksud lelaki tidak berperasaan dan wanita tidak berkata-kata, cuma perbezaan dari segi penyampaian maksud sebuah perbualan.


Bagi mereka yang pernah membaca buku John Gray bertajuk Men are from Mars and Women are from Venus, pasti memahami perbezaan ketara bagi lelaki dan wanita dalam sebuah perhubungan, walau tulisan buku tersebut lebih menekankan hubungan antara suami isteri, namun ia tidak lari dari membincangkan bagaimana perbezaan di antara maksud kata-kata seorang lelaki dan perasaan seorang wanita dalam berbicara.






Sebagaimana tajuk yang kucoretkan diatas betapa sukarnya ingin menjaga kata-kata seorang lelaki kepada seorang wanita, begitulah juga sukarnya menjaga perasaan seorang wanita kepada seorang lelaki. Demikian ada kata-kata yang biasa bagi seorang lelaki seperti kata-kata semangat, penghargaan, perhatian, cadangan dan sebagainya, boleh ditafsir dengan pelbagai perasaan bagi seorang wanita, begitu juga bagaimana perasaan biasa seorang wanita seperti terharu, gembira, sedih, seronok dan sebagainya boleh ditafsir dengan pelbagai ‘kata-kata’ keramat bagi seorang lelaki. Adakah tidak boleh berkata-kata pada seorang wanita dan salahkah berperasaan pada seorang lelaki??


Berkata-kata dan berperasaan itu adalah dua perkara yang menjadi fitrah dalam kehidupan kita, begitu juga hubungan antara lelaki dan wanita, mana mungkin fitrah itu boleh dihalang dan dibantah. Namun agama tidak membiarkan fitrah itu dibiarkan begitu sahaja tanpa panduan kerana agama mengajar kita agar FITRAH itu tidak menjadi FITNAH.


Andai hubungan antara lelaki dan wanita, serta kata-kata dan perasaan itu, yang asalnya bersifat fitrah mula membibitkan fitnah, maka agama menjadi pembeza antara dua sifat tersebut. Agama meraikan fitrah tetapi melarang fitnah dari terjadi. Fitrah itu indah dan mulia tetapi fitnah itu mampu merosakkan fitrah menjadi hina dan kotor.



Lihatlah apa yang terjadi kepada wanita yang termakan pujuk rayu kata-kata seorang lelaki, begitu juga bagaimana lelaki terpengaruh dan terlena dengan perasaan seorang wanita. Begitulah sukarnya menjaga kata-kata dari seorang lelaki dan menjaga perasaan dari seorang wanita. Jika nilaian agama tidak menjadi panduan dalam berkata-kata dan berperasaan, kemungkinan rosaknya hubungan antara lelaki dan wanita semakin jelas dan akhirnya bertukarlah fitrah tadi menjadi fitnah yang berpanjangan.



Mari kita renung sejenak peringatan ALLAH tentang isteri-isteri dan anak-anak yang bakal menjadi fitnah.



“Hai orang-orang mukmin, sesungguhnya di antara isteri-isterimu dan anak-anakmu ada yang menjadi musuh bagimu maka berhati-hatilah kamu terhadap mereka dan jika kamu memaafkan dan tidak memarahi serta mengampuni (mereka) maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”[At-taghaabun 64:14]


Nah, jika isteri-isteri dan anak-anak yang pastinya menjadi fitrah setiap manusia inginkannya, tidak mustahil menjadi musuh yang bakal menjerumuskan suami dan ayah mereka yang bernama lelaki ke lembah yang tidak dibenarkan agama, apatah lagi yang belum menjadi suami mahupun isteri. ALLAH menasihatkan lelaki bernama suami agar berhati-hati terhadap mereka, lebih-lebih lagi lelaki yang bergelar “Bachelor”.



Maka nasihatku buat diri yang terkadang sukar mengawal kata dan perasaan dan buat sahabat dan temanku yang lain, berhati-hatilah kalian dalam berbicara kepada wanita dan begitu juga buat wanita agar berhati-hatilah dalam berperasaan terhadap lelaki, tidak kira mereka yang terlibat di medan islami atau tidak, kerana yang berkata dan berperasaan itu tetap sahaja seorang insan yang bersifat lelaki dan seorang insan yang bersifat wanita. Walau bukan semuanya begitu namun untuk menidakkan realiti yang terjadi antara lelaki dan wanita dewasa ini maka tulisan ini ku coretkan.



Jika ingin berkata-kata dengan ucapan yang istimewa, yang bakal membuahkan rasa kasih dan sayang, rasa setia dan seia sekata, rasa suka dan duka, biarlah pada seorang wanita bernama isteri, dan jika ingin berperasaan dimanja dan dibelai, dicintai dan dikasihi, dipercayai dan dihargai biarlah kepada seorang lelaki bernama suami.



Andai ini dianggap kolot dan asing, biarlah kita terus menjadi kolot dan asing di tengah-tengah badai ujian yang melanda. Sekali lagi kuingatkan diri dan kalian bahawa ia tidak semudah yang disangka, menulis memang mudah, namun jika ujian itu tiba berapa ramai yang sanggup bertahan menjaga kata dan perasaan. It’s really complicated.


Jangan biarkan FITRAH itu menjadi FITNAH.
Na’uzubillahi min zalik.

p/s- Ibrah atau pengajaran itu diambil dari umumnya ayat. Moga bermanfaat buat diri dan kalian.


Wallahu’alam.



Regards
Mohd Halimi Abdul Aziz
20 Sya’ban 1430H

Sunday, August 2, 2009

UKHWAH BERSULAM CINTA




Istilah ukhwah bukanlah suatu yang asing bagi mereka yang biasa di medan Islami, suatu perkataan yang cukup sinonim dalam tarbiyah dan dakwah. Satu perkataan yang mudah untuk didefinisikan dan dibicarakan namun secara praktikalnya bukanlah suatu yang seindah bagai dikata.

Lihat sahajalah sahabat Nabi iaitu golongan Ansar yg telah RasuluLLAH saudarakan antara dua kaum iaitu Aus dan Khazraj, pabila dihasut oleh seorang Yahudi yang dengki melihat ukhwah yang terjalin antara kaum Aus dan Khazraj. Demikian si Yahudi mengimbau kembali peperangan yang pernah terjadi antara mereka sebelum Islam hadir dalam jiwa-jiwa mereka. Lantas bangkitlah kembali semangat permusuhan dan kata-kata jahiliah sesama mereka, senjata-senjata juga telah mula diangkat seakan-akan bakal terjadi pertumpahan darah. Maka bergegaslah Rasul ke arah mereka dan mengucapkan lebih kurang maksudnya, Pantaskah kamu berbunuh-bunuhan sedangkan aku masih berada di kalangan kamu. Semaklah ayat al-Quran menceritakan serta menegur akan kesalahan yang dibuat oleh golongan Ansar tadi dalam surah Ali ‘Imran

Hai orang-orang yang beriman, jika kamu mengikuti sebahagian dari orang-orang yang diberi Al Kitab, niscaya mereka akan mengembalikan kamu menjadi orang kafir sesudah kamu beriman. [3 : 100]

Bagaimanakah kamu (sampai) menjadi kafir, padahal ayat-ayat Allah dibacakan kepada kamu, dan Rasul-Nya pun berada di tengah-tengah kamu? Barangsiapa yang berpegang teguh kepada (agama) Allah, maka sesungguhnya ia telah diberi petunjuk kepada jalan yang lurus. [3:101]


Demikian Rasul masih di kalangan para sahabat, demikian tarbiyah Rasul masih berjalan, demikian peristiwa hijrah membuktikan ukhwah mereka begitu hebat, namun di saat mereka diuji oleh sebahagian Ahli Kitab yang dengki melihat ukhwah yang luar biasa ini, hampir-hampir sahaja ukhwah yang dibina terkubur dengan pertumpahan darah.

Nah, para sahabat sahaja hampir terputus ukhwah yang telah ditarbiyah oleh seorang insan yang cukup dekat dengan Tuhan-Nya, apatah lagi kita yang tidak pernah bertemu dengan Nabi yang kita cintai, maka menerapkan nilai ukhwah sesama kita lebih sukar untuk direalisasikan andai kita tidak memupuk nilai-nilai yang sebaiknya untuk membuahkan rasa ukhwah sesama kita.

Namun tidaklah Nabi membiarkan umatnya mengeluh berputus asa hanya kerana mereka yang tidak sempat ditarbiyah oleh tangan Nabi sendiri merasakan selama-lamanya tidak akan berjaya memupuk nilai ukhwah sesama mereka. Tidak, kerana Nabi menunjukan contoh-contoh yang praktikal, sesuai untuk di buat walau di mana atau di zaman mana kita berada. Rasul mengajarkan ukhwah kepada para sahabatnya dengan CINTA.

Dari Abu Hamzah, Anas bin Malik r.a, khadam kepada RasuluLLAH S.A.W., bersabda Nabi S.A.W. : Tiada beriman seseorang di antara kamu, sehingga ia mencintai saudaranya sama seperti ia menyintai dirinya sendiri [Riwayat Bukhari dan Muslim]

Bagaimana persoalan keimanan ditentukan dengan nilai kecintaan pada saudara seIslam kita, bukankah Nabi ingin mengajar kita bahawa nilai ukhwah itu menjadi tanda keimanan kita. Namun adakah kita benar-benar menyintai saudara kita, andai ditanya pernahkan kita bercinta, pasti pelbagai definisi cinta boleh kita huraikan kerana cinta itu lumrah kehidupan, yang membezakannya siapakah yang kita cintai dan kerana apakah kita mencintai.

Kebiasaannya dalam kehidupan, kita mendengar perkataan “Aku cinta padamu”, “I love you” dan sewaktu dengannya diucapkan oleh seorang lelaki pada seorang wanita atau sebaliknya walaupun belum mempunyai apa-apa ikatan. Pastinya ucapan itu membuat hati berbunga-bunga, senyum sampai ke telinga dan bermacam-macam lagi gaya yang dibuat kerana terngiang-ngiang ucapan yang diberi.

Namun apa perasaan kita andai ada seorang lelaki mengucapkan kepada lelaki lain ucapan yang sama, begitu juga seorang perempuan mengucapkan ucapan yang sama kepada perempuan lain. Boleh jadi ada yang menuduh kawannya gay ataupun lesbian jika ditafsirkan secara mudah kerana ia bukan suatu ucapan yang biasa diucapkan kepada sesama jantina. Namun Islam mengajarkan perkataan cinta itu cukup luas, bukan menyempitkan penggunaannya untuk tujuan yang menaikkan nafsu semata.

Kata cinta itu bertema ukhwah dan ada sandaran hadis tentang diharuskan mengucapkan kata cinta pada saudara kita. Hadis riwayat Abu Daud dengan isnad yang sahih dan al-albani juga mensahihkannya, dgn lafaz yang lebih kurang maksudnya.

“Anas bin Malik r.a berkata: Seorang lelaki sedang bersama Nabi S.A.W, bila seorang lelaki lain melewati mereka dan lelaki yang bersama Nabi berkata “Ya RasuluLLAH!, Sesungguhnya aku mencintai lelaki tadi.” Nabi bertanya, “Adakah kamu sudah memberitahunya?” Dia menjawab, “Tidak”. Kemudian Nabi bersabda, “ Khabarkan padanya”(yang kamu mencintainya). Jadi lelaki itu pergi kepada lelaki tadi dan berkata padanya, “Aku cinta kamu kerana ALLAH,” dan lelaki itu menjawab, “Semoga ALLAH yang kerana-Nya kamu mencintaiku akan menyintai kamu”


Inilah nilai ukhwah bersulam cinta yg Rasul terapkan pada generasi yg terbaik dan unik. Ukhwah mereka bukan sekadar mengucapkan lewat kata-kata bahkan mereka yg lebih dahulu menunjukkan contoh.

Ada beberapa lagi contoh mudah dalam memupuk rasa ukhwah kita bersama, antaranya hadis dalam riwayat Imam Muslim yang lebih kurang maksudnya.


“Hak seorang Muslim pada muslim yang lain ada enam, iaitu apabila bertemu berikan salam, apabila berpisah maka cari tahulah, apabila diundang maka penuhilah undangannya, apabila sakit maka ziarahlah, apabila bersin dan mengucapkan hamdalah maka jawablah, apabila meninggal dunia maka hantarkanlah ke pemakamannya.”

“Janganlah engkau meremehkan sedikit jua daripada perbuatan baik, sekali pun sekadar engkau menampakkan wajah yang manis kepada saudara engkau.” [Shahih Muslim]

Nah, semudah itu cara berukhwah yang nabi ajarkan, tetapi hasilnya berbeza walau caranya sama, boleh jadi kita harus muhasabah kembali dengan kesungguhan dan keikhlasan kita menimbulkan rasa cinta dalam berukhwah.

Ada satu lagi istilah dalam berukhwah yang boleh kita renungkan iaitu Akhillaa’, sila semak surah zukhruf, 43 ayat 67

﴿الاٌّخِلاَءُ يَوْمَئِذٍ بَعْضُهُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ إِلاَّ الْمُتَّقِينَ ﴾
“Teman-teman akrab pada hari itu sebagiannya menjadi musuh bagi sebagian yang lain kecuali orang-orang yang bertakwa.”

Mengikut tafsir Ibnu Kathir, persahabatan pada Hari Pembalasan nanti akan lenyap kecuali yang ada nilai Taqwa, maknanya semua persahabatan yang bukan kerana ALLAH di hari pengadilan nanti akan menjadi musuh sesama mereka kecuali yang bersahabat kerana ALLAH semata.

Bak kata Abu Saif, Akhillaa’ bukan ahibba’, bukan sekadar orang yang kasih mengasihi seperti dua insan bercinta, tetapi kasih sayang yang terbit seiring dengan pengorbanan. Pengorbanan di medan perjuangan, Akhillaa’ adalah gelaran untuk kekasih-kekasih yang bercinta di dalam perjuangan. Perjuangan pula terbit dari kepekaan, kesedaran dan keprihatinan. Agar selepas berkasih sayang di dunia perjuangan, kita terus berkasih sayang di Akhirat negeri pembalasan

Beginilah nilai ukhwah yang Rasul dan sahabatnya telah contohkan, mereka berukhwah dengan cinta semasa mereka hidup dan mereka juga pasti terus berukhwah di syurga kelak kerana nilai ukhwah bersulam cinta dan taqwa yang mereka tanamkan dalam jiwa dan kehidupan mereka.
Kita berdoa agar persahabatan yang terjalin tidak hanya berhenti sekadar di muka bumi namun persahabatan itu terus mekar di ‘Sana’ nanti. Ameen

Inne uhibbukum fillah
Jazakumullah khairan jaza’ ikhwah wa akhwat rahimakumullah


Regards
Mohd Halimi Abdul Aziz
12 Sya’ban 1430H

Friday, July 24, 2009

PROMOSI TERJEMAHAN AL-QURAN



JENIS : SYAMIL AL-QURAN TERJEMAHAN
HARGA : RM 30




















JENIS : SYAMIL AL-QURAN SPECIAL FOR WOMEN
HARGA: RM 40










JENIS : SYAMIL AL-QURAN TERJEMAHAN SECARA HARFIAH
HARGA : RM 100





















JENIS : QURAN TERJEMAHAN BESERTA HADITH, KOSA KATA ARAB DAN SOAL JAWAB
TAJWID
HARGA : RM 90
JENIS : CD SANG MUROBBI KH RAHMAT ABDULLAH
HARGA : RM 15

SEBARANG PERTANYAAN DAN TEMPAHAN SILA HUBUNGI
MOHD HALIMI (019-9061049)
TERIMA KASIH

Monday, July 6, 2009

BICARA MALAM ITU


Bicara malam itu
Membuatku terpaku
Mendengar nasihat
Memberikan harapan

Bicara malam itu
Membuatku teringat
Apa yang kuperbuat
Dengan masa yang berlalu

Bicara malam itu
Membuatku tersedu
Menilai lemahnya diri
Dengan iman yang menurun

Bicara malam itu
Membuatku tersedar
Dari lamunan berpanjangan
Dengan cita-cita baru

Bicara malam itu
Membuatku terfikir
Akan masa hadapan
Yang penuh pilihan

Bicara malam itu
Membuatku terjaga
Dari lena yang panjang
Menadah doa di awal fajar

Bicara malam itu
Membuatku terkedu
Dengan kalimah Tuhanku
Iman itu mesti diuji

Bicara malam itu
Membuatku terucap
Kata-kata insaf
Ampunkanlah hamba-Mu

Mohd Halimi Abdul Aziz
13 rejab 1430H

Thursday, April 23, 2009

HADIRNYA KESEDIHAN



dipetik dari laman: http://drmaza.com/home/

Wednesday, April 15, 2009

UKHWAH ITU KERJASAMA


“Abang, ukhwah tu apa ye?” tanya seorang adik berumur 7 tahun kepada abangnya.

“Mana adik dengar perkataan tu?” abangnya bertanya kembali

“Kat sekolah, ustaz selalu cakap, tapi masih tak fahamlah”. keluh si adik yang sebenarnya malu nak bertanya masa di kelas.

“Emm, adik selalu main bola dengan kawan kan waktu petang?” abangnya cuba memberi kiasan.

“A’ah, selalunya adik jaga gol, yang penting jangan bagi bola masuk gol.” cerita si adik dengan semangatnya.

“Ok, andaikata adik sorang je yang jaga gol, kawan yang lain semua tak main,maksudnya takde penyerang, pertahanan, dan semua lah. camne?” Abangnya cuba menguji.

“Mana boleh!! Kalah teruklah camtu, semua orang kena mainlah, tolong adik jaga gol, baru boleh menang!!! Bentak si adik

“Hah, tau xpe, itulah ukhwah namanya, walaupun setiap pemain bola ada posisi masing-masing, tapi setiap orang kena tolong kawan yang lain terutama penjaga gol, yang penting jangan bagi bola masuk dalam gol. Setiap orang kena saling bekerjasama untuk jaringkan gol, tak boleh pentingkan diri sendiri, kena banyak komunikasi masa bermain, Insya ALLAH boleh menang, bahkan bukan masa main bola je, waktu-waktu biasa macam nie pun kita kena saling bantu-membantu, apatah lagi sesama Islam, kerana setiap orang beriman itu bersaudara, faham?” ulas si abang dengan panjang lebar

“Oo, kalau macam tu adik tak nak jadi penjaga gol jelah lepas nie” kata adiknya

“La.. kenapa pulak tak nak jaga gol?” Tanya si abang sambil berkerut dahinya

“Dah, tadi abang jugak cakap setiap pemain kena tolong kawan yang lain, adik pun kena tolong jugaklah kawan-kawan adik jaringkan gol” terang si adik

“Oo, bijak, bijak adik abang.. cuma jangan kamu yang masuk gol sudah” abangnya melawak.

“Huhu…sekarang adik dah faham, makna ukhwah tu cikit, nanti adik tanya lagi” tanda puas mula kelihatan di wajah si adik.

“Ok, no problem, jadi adik dalam ukhwah nie apa yang penting?” tanya si abang lagi

“KERJASAMA….” jawab si abang dan si adik serentak dengan nada ala ala cerita Wonder Pets kesukaan mereka berdua.


Mohd Halimi Abdul Aziz
19 Rabi’ul Akhir 1429H

Tuesday, April 14, 2009

KEMBALI KE ASAL


Hampir sebulan lamanya blog ini senyap tanpa artikel terbaru atas sebab-sebab yang sukar nak diceritakan, ditambah lagi saat membaca blog sebahagian ikhwah yang mula menimbang kembali apa yang pernah ditulis, menajamkan kembali idea-idea yang ingin dilontarkan, mentafsir sebaiknya isu dan isi yang ingin dikembangkan agar setiap tulisan yang terpapar dan terbentang di laman maya mampu memberi impak yang bermanfaat bagi diri dan insan lain.

Diri ini juga masih mencari di mana salah silapnya setiap langkah yang diambil hingga ke saat ini, kerana pastinya setiap masalah yang terjadi pasti ada punca dan sebabnya. Namun kadangkala mencari punca dan sebab setiap masalah bukan suatu yang mudah kerana seringkali masalah semakin bertambah tanpa diketahui puncanya apatah lagi solusinya. Bak kata Abu Saif yang biasa tampak adalah masalah yang timbul (presenting problem) tetapi kita sukar melihat hakikat sebenar masalah yang terjadi (real problem). Lantaran itu masalah tidak pernah selesai bahkan mengundang masalah baru yang mungkin lebih parah.

Hari demi hari yang dilalui dirasakan semakin membuatkan diri disibukkan dengan perkara-perkara yang dirasakan penting untuk diselesaikan. Namun disebalik kesibukan itu ada perkara yang terlepas pandang hingga terkadang mengabaikannya. Menentukan mana yang seharusnya kita utamakan dan yang mana harus dikemudiankan, menghendaki kita membuat perancangan yang baik.

Bila difikirkan diri yang serba kekurangan, terlalu banyak kesilapan dalam perancangan dalam meneruskan kehidupan yang masih ada ini, banyak benda yang terabai, banyak benda yang tertinggal, banyak benda yang terpendam.

Kegagalan dalam merancang kehidupan membuatkan diri terasa hidup terkadang sudah tiada nilainya, hari-hari yang dilalui terasa berlalu begitu sahaja, keinginan mula hilang, semangat mula pudar hingga selalu meresahkan jiwa dan menghadirkan keluh-kesah yang berpanjangan.

Demikian tahunya akan masalah yang menimpa, tapi belum mampu merubah apa yang tersilap dan tersalah hanya membuatkan hidup terasa sia-sia tanpa arah tujuan. Inilah salah satu tanda kemunduran umat Islam.

Pelbagai cara diguna untuk melarikan diri dari kegagalan merancang kehidupan dengan alasan mencari damai diri yang hanya tiba seketika, namun masalah masih tetap kekal. Berapa banyak nasihat dan kata-kata semangat diberi, namun diri masih tampak murung dan gelisah. Senyuman yang terukir hanya sekadar mengharap agar tiada apa yang merungsingkan diri, namun di hati terpendam suatu kisah misteri yang sukar dirungkai.

Dakwah yang disampaikan masih berjalan seperti biasa, namun ruh dakwah sendiri semakin mula tampak malap lantaran hubungan dengan Tuhan yang kian susah untuk istiqamah dengan kualiti ibadah yang mantap.

Semuanya bermula dari diri yang tiada mahu berubah, sikap diri yang masih belum matang menilai erti sebuah kehidupan, diri yang hanya melihat masa berjalan dan berlalu, meninggalkan waktu-waktu muda itu menuju waktu tuanya tanpa cita-cita dan impian. Yang ada hanyalah angan-angan dan khayalan tanpa usaha ke arahnya.

Buat sahabat dan yang paling utama diriku yang pernah merasakan detik-detik seperti yang kulakarkan di atas, marilah kita kembali ke asal. Kembali pada tujuan kita dihidupkan, kembali pada janji yang kita lafazkan, kembali pada erti sebuah perjuangan, kembali pada kemenangan yang pernah Islam kecapi dahulu. Ia tidak terjadi secara tiba-tiba, tetapi dengan usaha dan perancangan yang tidak kenal erti berhenti dan kecewa. Mereka telah melakar sejarah dan kini tibalah masa untuk kita melakar sejarah kita sendiri dengan tujuan dan semangat serta perancangan seperti yang generasi dahulu contohkan dengan keimanan dan ketaqwaan yang mantap.

Lagu ini untuk mengingatkan kembali agar jangan sesekali kita lupa bahawa dahulu kita pernah berjaya. Marilah kita hayati sejenak, mudah-mudahan dapat membangkitkan kembali semangat dan mula merancang untuk merubah diri kepada yang lebih baik. Andai tiada insan yang sudi mendengar rintihan hati, yakinlah bahawa kita masih ada Tuhan Yang Maha Mendengar.

“Don’t worry about something that you can’t change, but worry about something that you can change”


video


Mohd Halimi Abdul Aziz
18 Rabiulakhir 1429H

Monday, March 9, 2009

Monday, February 16, 2009

MEREKA ADALAH GENERASI PEJUANG

Ini berdasarkan hadith yang diriwayatkan oleh Abu Umamah al-Bahili bahawa nabi S.A.W bersabda : Sekelompok dari umatku akan tetap berada dalam kebenaran yang nyata dan akan mengalahkan musuh- musuh mereka, dan mereka tidak akan disakiti oleh musuh -musuh mereka kecuali apabila mereka ditimpa kesusahan , dan sehingga datang pertolongan dari Allah dan keadaan mereka akan kembali seperti sedia kala. Para sahabat bertanya : Di manakah tempat mereka itu ya Rasulullah S.A.W ?, Baginda S.A.W menjawab : Di Baitul Maqdis dan di aknaf (bawah lindungan) Baitul Maqdis.[1]

Pastinya setiap insan yang berada di Palestin saat ini mengetahui hadith di atas ataupun pasti akan disampaikan ke setiap lapisan generasi yang lahir di bumi para Anbiya’ ini. Maka tidak mengejutkan tika kita melihat mereka ditimpa sengsara yang tidak berkesudahan, diserang dari pelbagai sudut, dicabut hak yang mereka miliki,bahkan ditawarkan dengan pelbagai pilihan, namun untuk menyerah kalah tidak sekali-kali. Hadith di atas menjadi pendorong semangat perjuangan mereka untuk tetap tegar dan teguh memegang panji-panji kebenaran sehinggalah mereka mendapat salah satu dari dua kemenangan iaitu mendapat kemuliaan dengan kembalinya hak-hak mereka ataupun gugur sebagai syuhada’ dalam mempertahankan salah satu tempat suci umat Islam. Jauh rasanya diri kita berbanding mereka, manusia yang mengetahui nilai sebuah identiti diri yang Muslim dan Muslih, walhal terkadang kita sering kehilangan identiti diri sebagai Muslim dan Muslih. Wahai saudaraku yang sedang berjuang ketahuilah bahawa kami kan setia bersamamu sejak dulu, kini dan selamanya.

[1]- Hadith ini diriwayatkan oleh Abdullah ibn Ahmad dalam Musnad Ahmad, dan al-Haithami dalam Zawaidnya telah memberikan komentar : Hadith ini diriwayatkan oleh Abdullah Bin Ahmad (anak Imam Ahmad Bin Hanbal) dan juga al-Tabrani, dan perawinya adalah orang - orang yang thiqah (dipercayai).

Friday, January 16, 2009

WE WILL NOT GO DOWN (SONG FOR GAZA)

A blinding flash of white light
Lit up the sky over Gaza tonight
People running for cover
Not knowing whether they’re dead or alive
They came with their tanks and their planes
With ravaging fiery flames
And nothing remains
Just a voice rising up in the smoky haze
We will not go down
In the night,
without a fight
You can burn up our mosques and our homes and our schools
But our spirit will never die
We will not go down
In Gaza tonight
Women and children alike
Murdered and massacred night after night
While the so-called leaders of countries afar
Debated on who’s wrong or right
But their powerless words were in vain
And the bombs fell down like acid rain
But through the tears and the blood and the pain
You can still hear that voice through the smoky haze
We will not go down
In the night, without a fight
You can burn up our mosques and our homes and our schools
But our spirit will never die
We will not go down
In Gaza tonight
(Composed by Michael Heart)
Copyright 2009

Tuesday, January 13, 2009

DOA KAMI MENGIRINGI PERJUANGANMU


Maksudnya : "Ya Allah sesungguhnya kami memohon pertolongan dariMU dan kami beriman denganMu, dan kami bertawakkal kepada Mu, dan kami memuja Mu dengan kebaikan dan kami tidak mengkufuriMU, Ya Allah hanya engkau yang kami sembah dan kepada Mu kami menunaikan solat dan bersujud, kepadaMu kami berusaha, kami mengharapkan rahmatMu dan kami takutkan azabMu, sesungguhnya azabMu yang pedih akan dikenakan kepada orang-orang yang kafir, Ya Allah azablah orang-orang kafir Ahli kitab yang menghalang-halangi dari jalanMU."





Wahai Tuhan kami, sesungguhnya kami menjadikan-Mu sebagai pendinding (kepada musuh2) kami, dan kami berlindung dengan-Mu daripada kejahatan mereka.Wahai Tuhan kami, wahai Tuhan yang menurunkan al-Kitab (al-Quran), dan wahai yang menjalankan awan, dan wahai yang menghancurkan tentera al-Ahzab, hancurkanlah Yahudi perampas dan penjajah dan bantulah kami ke atas mereka dan goyankanlah mereka.Wahai Tuhan kami, binasakanlah kesempurnaan mereka, dan pecah-belahkanlah jemaah/kesatuan mereka, dan gagapkanlah perkataan mereka (melalutkan kereka), pecah belahkanlah hati-hati mereka, goyahkanlah pendirian mereka, dan hantarkanlah anjing ke atas mereka dari anjing-anjing suruhanMu, wahai Tuhan Yang Maha Gagah Perkasa, wahai Tuhan Yang Maha Berani, wahai Tuhan Yang Maha Berdendam

Wahai Allah tuhan kami, turunkanlah ke atas mereka kemarahan dan kesakitan dariMu yang tidak mampu ditolak oleh kaum yang berdosa. Ya Allah, bantulah muslimin dan pejuang Islam dalam petempurannya dengan Yahudi, Ya Allah bantulah kami untuk mengalahkan mereka di mana-mana sahaja, Ya Allah tunjukkanlah kepada mereka keajaiban kuasaMu,


Ya Allah jadikanlah mereka boleh dibilang, dan bunuhlah mereka sebinasanya, dan janganlah engkau lepaskan mereka walau seorang. Ya Allah jadikanlah senjata dan harta mereka sebagai harta rampasan di tangan kaum Muslim, Ya Allah jadikanlah senjata mereka mengenai dada mereka sendiri, dan helah mereka mengenai tengkuk mereka, dan perancangan mereka penghancur mereka sendiri, Ya Allah jadikanlah para Malaikat membantu kaum Muslimin, Ya Allah tepatkanlah tembakan dan lontaran mereka


Ya Allah hancurkanlah mereka sebagaimana engkau mengahncur kaum Iram dan ‘Ad , Ya Allah palulah mereka dengan paluan azab kerana mereka telah melakukan kerosakan dalam negara dan membunuh para hambaMu. Ya Allah bantulah saudara kami di Lubnan, Palestin, Afghanistan, Iraq dan seluruh negara umat Islam.
16 MUHARRAM 1430H

Saturday, January 10, 2009

KHAYBAR!!! KHAYBAR!!! YA YAHUD!!!!!





















KHAYBAR!!! KHAYBAR!!! YA YAHUD!!!!
TENTERA MUHAMMAD AKAN KEMBALI!!!
DENGAN DARAH!!!
DENGAN RUH!!!
KAMI BEBASKAN GAZA!!!
KAMI BEBASKAN PALESTIN!!!
AMEEN....

Thursday, January 8, 2009